Oleh: maskub | 11 Oktober 2009

penemu emotions

jeep

Seiring dengan semakin populernya emoticon, banyak pihak yang kemudian saling mengklaim dirinya sendiri sebagai pencipta ataupun pengguna pertama dari emoticon. Jika diurutkan berdasarkan waktu, contoh awal penggunaaan karakter tulisan yang menggambarkan wajah yang sedang senyum (ataupun merengut) dari samping terdapat pada sebuah iklan untuk film MGM yang berjudul Lili di New York Herald Tribune, edisi 10 Maret 1953, halaman 20, kolom 4-6. Lalu, pada tahun 1963, “wajah senyum”, yang terbuat dari bulatan kuning yang memiliki simbol titik dua yang mewakili mata dan tanda kurung terbuka ke atas yang mewakili mulut, diciptakan oleh seniman Harvey Ball. Simbol itu ia buat atas permintaan dari sebuah perusahaan asuransi terkemuka sebagai bagian dari kampanye untuk meningkatkan semangat para karyawannya. Simbol itu pun kemudian langsung populer. Wajah senyum atau yang lebih terkenal dengan sebutan “smiley” ini kemudian menginspirasi penciptaan emoticon-emoticon lainnya. Grafik dasar dari emoticon ini sebenarnya menggambarkan wajah kecil berwarna kuning yang sedang tersenyum. Pada Reader’s Digest edisi Mei 1967 terdapat pula artikel – yang dinyatakan bersumber dari Ralph Reppert dari Baltimore’s Sunday Sun – yang isinya :

Many people write letters with strong expression in them, but my Aunt Ev is the only person I know who can write a facial expression. Aunt Ev’s expression is a symbol that looks like this: —) It represents her tongue stuck in her cheek. Here’s the way she used it in her last letter: “Your Cousin Vernie is a natural blonde again —) Will Wamsley is the new superintendent over at the factory. Marge Pinkleman says they tried to get her husband to take the job —) but he told them he couldn’t accept less that $12,000 a year —)

Artikel tersebut membuat beberapa orang beranggapan bahwa Tante Ev-lah pengguna pertama dari karakter emoticon. Sebenarnya, operator mesin teletype, pada tahun 1973, bahkan mungkin jauh sebelumnya, menggunakan “emoticon” untuk mengekspresikan perasaan mereka sendiri. Teletype hanya memiliki tombol-tombol seperti yang terdapat pada keyboard mesin ketik standar dengan ditambah beberapa karakter khusus. Operator teletype mengembangkan beberapa jenis stenografi untuk berkomunikasi antar operator. Notasi stenografi inilah yang kemudian menjadi dasar penciptaan emoticon, sejalan dengan komputer yang mulai menggantikan teletypes di kampus-kampus universitas sekarang ini. Sekitar tahun 1976, orang-orang pada Sistem PLATO pun telah menggunakan emoticon. Mereka mendapat banyak keuntungan dari karakter-karakter selanjutnya yang dibuat berdasarkan karakter emoticon ini. Salah satu keuntungannya yaitu mereka dapat menggunakan karakter-karakter itu dimanapun mereka perlukan karena mereka dapat mengetik karakter-karakter itu dan dapat pula langsung membuat emoticon baru ketika seseorang mendapat ide baru tentang karakter-karakter itu. Di sisi lain, beberapa situs internet seperti BT’s Connected Earth menyatakan bahwa Kevin Mackenzie adalah orang yang pertama kali menggunakan simbol -) di maling list MsgGroup pada tanggal 12 April 1979. Idenya adalah untuk menunjukkan lidah diantara pipi. Jadi, tanda hubung atau stripnya itu mewakili lidah, bukan hidung. Sedangkan, ada pula yang menggunakan 🙂 untuk menggambarkan lidah diantara pipi, dimana tanda titik duanya mewakili gigi. Sementara itu, pihak lain menggunakan -:) untuk menggambarkan orang yang sedang menjulurkan lidahnya, sebagai tanda pengekspresikan ejekan atau kemarahan. Meskipun jika dilihat secara miring, karakter tersebut mirip dengan wajah senyum, tapi interpretasi yang diinginkan dari karakter itu berbeda.[4] Emoticon cetak pertama kali ditampilkan pada tahun 1881 pada esai Ambroce Bierce yang berjudul “For Brevity and Clarity,” dimana Bierce mengusulkan pengembangan tanda baca yang dapat ditambahkan pada setiap lelucon atau kalimat-kalimat ironis.

Akan tetapi, dari semua pihak yang pernah mengklaim dirinya sebagai pencipta ataupun pengguna pertama emoticon, Scott Fahlman-lah yang disebut-sebut sebagai orang pertama yang menggunakan emoticon ASCII asli, yaitu emoticon 🙂 dan 😦 , yang bisa dibilang karakter emoticon yang paling populer dan paling umum diantara karakter emoticon lainnya. Pesan elektroniknya, yang ditampilkan pada papan buletin ilmu komputer Universitas Carnegie Mellon, pada tanggal 19 September 1982 – yang sebelumnya dikira telah hilang, tetapi kemudian ditemukan kembali pada September 2002 oleh Jeff Baird dari pita cadangan yang lama – yaitu berisi :

17-Sep-82 10:58 Neil Swartz at CMU-750R Elevator posts Maybe we should adopt a convention of putting a star (*) in the subject field of any notice which is to be taken as a joke.

17-Sep-82 14:59 Joseph Ginder at CMU-10A (*%) I believe that the joke character should be % rather than *.

17-Sep-82 15:15 Anthony Stentz at CMU-780G (*%) How about using * for good jokes and % for bad jokes? We could even use *% for jokes that are so bad, they’re funny.

17-Sep-82 17:40 Keith Wright at CMU-10A *%&#$ Jokes! No, no, no! Surely everyone will agree that “&” is the funniest character on the keyboard. It looks funny (like a jolly fat man in convulsions of laughter). It sounds funny (say it loud and fast three times). I just know if I could get my nose into the vacuum of the CRT it would even smell funny!

17-Sep-82 17:42 Leonard Hamey at CMU-10A {#} (previously *) …I think that the joke character should be the sequence {#} because it looks like two lips with teeth showing between them. This is the expected result if someone actually laughs their head off…

19-Sep-82 11:44 Scott E Fahlman :-) From: Scott E Fahlman <Fahlman at Cmu-20c> I propose that the following character sequence for joke markers: :-) Read it sideways. Actually, it is probably more economical to mark things that are NOT jokes, given current trends. For this, use :-(


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: