Oleh: maskub | 18 Oktober 2009

pesawat SR-71BLACKBIRD

Lockheed SR-71 adalah sebuah pesawat pengintai strategis jarak jauh berkecepatan Mach 3 yang berawal dari pesawat model A-12 dan YF-12 yang dibuat oleh Lockheed Skunk Works. SR-71 secara tidak resmi dijuluki ‘Blackbird’ dan dipanggil Habu (nama ular) oleh para awak penerbangnya. Clarence “Kelly” Johnson bertanggung jawab atas berbagai inovasi di konsep desain pesawat canggih ini. Keungulan dalam pertahanan pesawat ini adalah kecepatan terbang dan tingginya daya jelajah, dimana jika sebuah peluru kendali darat ke udara terdeteksi, tindak pengelakan yang standar adalah menambah kecepatan. Tipe SR-71 digunakan antara 1964 sampai 1998, dimana 12 dari 32 pesawat rusak akibat berbagai kecelakaan, tetapi tidak satupun hilang ketangan musuh.

Specifications (SR-71A)

Orthographically projected diagram of the SR-71A Blackbird.

Data from SR-71.org[67]

General characteristics

  • Crew: 2
  • Payload: 3,500 lb (1,600 kg) of sensors
  • Length: 107 ft 5 in (32.74 m)
  • Wingspan: 55 ft 7 in (16.94 m)
  • Height: 18 ft 6 in (5.64 m)
  • Wing area: 1,800 ft2 (170 m2)
  • Empty weight: 67,500 lb (30,600 kg)
  • Loaded weight: 170,000 lb (77,000 kg)
  • Max takeoff weight: 172,000 lb (78,000 kg)
  • Powerplant:Pratt & Whitney J58-1 continuous-bleed afterburning turbojets, 32,500 lbf (145 kN) each
  • Wheel track: 16 ft 8 in (5.08 m)
  • Wheel base: 37 ft 10 in (11.53 m)
  • Aspect ratio: 1.7

Performance

SR-71 aircraft production and disposition

SR-71 at Pima Air & Space Museum, Tucson, Arizona

List of SR-71 Blackbirds
Serial number Model Location or fate
61-7950 SR-71A Lost, 10 January 1967
61-7951 SR-71A Pima Air & Space Museum, Tucson, Arizona
61-7952 SR-71A Lost, 25 January 1966
61-7953 SR-71A Lost, 18 December 1969
61-7954 SR-71A Lost, 11 April 1969
61-7955 SR-71A Air Force Flight Test Center Museum, Edwards Air Force Base, California[68]
61-7956 SR-71B Kalamazoo Aviation History Museum, Kalamazoo, Michigan
61-7957 SR-71B Lost, 11 January 1968
61-7958 SR-71A Museum of Aviation, Warner Robins, Georgia
61-7959 SR-71A Air Force Armament Museum, Eglin Air Force Base, Florida[69]
61-7960 SR-71A Castle Air Museum, Atwater, California
61-7961 SR-71A Kansas Cosmosphere and Space Center, Hutchinson, Kansas
61-7962 SR-71A American Air Museum in Britain, Imperial War Museum Duxford, Cambridgeshire, England[70]
61-7963 SR-71A Beale Air Force Base, Marysville, California
61-7964 SR-71A Strategic Air and Space Museum, Ashland, Nebraska
61-7965 SR-71A Lost, 25 October 1967
61-7966 SR-71A Lost, 13 April 1965
61-7967 SR-71A Barksdale Air Force Base, Bossier City, Louisiana
61-7968 SR-71A Virginia Aviation Museum, Richmond, Virginia
61-7969 SR-71A Lost, 10 May 1970
61-7970 SR-71A Lost, 17 June 1970
61-7971 SR-71A Evergreen Aviation Museum, McMinnville, Oregon
61-7972 SR-71A Steven F. Udvar-Hazy Center, Washington Dulles International Airport, Chantilly, Virginia
61-7973 SR-71A Blackbird Airpark, Palmdale, California
61-7974 SR-71A Lost, 21 April 1989
61-7975 SR-71A March Field Air Museum, Riverside, California[71]
61-7976 SR-71A National Museum of the United States Air Force, Wright-Patterson Air Force Base, Dayton, Ohio
61-7977 SR-71A Lost, 10 October 1968
61-7978 SR-71A Lost, 19 July 1973
61-7979 SR-71A Lackland Air Force Base, San Antonio, Texas
61-7980 SR-71A Dryden Flight Research Center, Edwards Air Force Base, California
61-7981 SR-71C Hill Air Force Base Museum, Ogden, Utah

Note: See Lockheed A-12, Lockheed YF-12 and Lockheed D-21/M-21 for other related blackbirds.

SR-71

The SR-71 penanda adalah kelanjutan dari pra-1962 pembom seri, yang berakhir dengan XB-70 Valkyrie. Selama periode berikutnya dari pengujian, B-70 itu diusulkan untuk pengintai / mogok peran, dengan sebutan RS-70. Ketika sudah jelas bahwa A-12 potensi kinerja yang jauh lebih besar, Angkatan Udara memesan varian dari A-12 pada bulan Desember 1962. [5] Awalnya bernama R-12, [6] Angkatan Udara versi lebih panjang dan lebih berat daripada A-12. Its pesawat itu diperpanjang untuk kapasitas bahan bakar tambahan untuk meningkatkan jangkauan. Its kokpit termasuk kursi kedua dan Chinês yang dibentuk kembali. Termasuk peralatan pengintaian intelijen sinyal sensor, tampak samping radar dan kamera foto. [5] The CIA’s A-12 tetap pengintai platform yang lebih baik daripada Angkatan Udara R-12, bagaimanapun, terutama karena A-12 terbang lebih tinggi dan lebih cepat , [7] dan dengan hanya satu pilot itu ruang untuk membawa kamera yang unggul [7] dan lebih instrumen. [8

Selama tahun 1964 kampanye, calon presiden dari Partai Republik Barry Goldwater terus-menerus mengkritik Presiden Lyndon B. Johnson dan administrasinya yang jatuh di belakang Uni Soviet dalam penelitian dan pengembangan sistem senjata baru. Johnson memutuskan untuk melawan kritik ini dengan mengumumkan YF-12A pencegat Angkatan Udara (yang juga berfungsi sebagai penutup bagi yang masih rahasia A-12) [9] dan, pada 25 Juli 1964, Angkatan Udara model pengintaian. Angkatan Udara Kepala Staf Umum Curtis LeMay lebih menyukai SR (Strategic Reconnaissance) peruntukan dan ingin RS-71 diberi nama SR-71. Sebelum pidato Juli, LeMay melobi untuk memodifikasi Johnson pidato untuk membaca SR-71 bukannya RS-71. Transkrip media yang diberikan kepada pers pada waktu masih memiliki RS-71 sebelumnya peruntukan di beberapa tempat, menciptakan mitos bahwa presiden telah salah membaca sebutan pesawat. [10] [11]

Pengungkapan publik ini program dan berganti nama datang sebagai kejutan bagi semua orang di Skunk Works dan personel Angkatan Udara yang terlibat dalam program. Semua pemeliharaan dicetak manual, buku panduan awak pesawat, [6] slide dan materi pelatihan yang berlabel “R-12” dan 18 Juni 1965 Penyelesaian Sertifikat dikeluarkan oleh Skunk Works untuk pertama Crews Penerbangan Angkatan Udara dan Komandan Wing adalah berlabel “R-12 Flight Crew Sistem Indoktrinasi, Course VIII”. Setelah pidato Johnson perubahan nama itu diambil sebagai perintah dari Panglima Tertinggi, dan segera mencetak ulang mulai dari bahan-bahan baru, termasuk 29.000 cetak biru, untuk menjadi retitled “SR-71”.

Design and operational details

The flight instrumentation of SR-71 Blackbird

Suatu masalah sulit dengan penerbangan di lebih dari Mach 3 adalah temperatur tinggi yang dihasilkan. Sebagai sebuah pesawat bergerak melalui udara, udara di depan pesawat kompres dan ini memanaskan udara, dan menyelenggarakan panas ke pesawat badan pesawat. Untuk membantu hal ini, suhu tinggi bahan-bahan yang diperlukan dan badan pesawat itu secara substansial terbuat dari titanium, yang diperoleh dari Uni Soviet, pada puncak Perang Dingin. Lockheed menggunakan banyak samaran untuk mencegah pemerintah Soviet titanium mengetahui apa yang harus digunakan untuk. Untuk mengendalikan biaya, Lockheed digunakan yang lebih mudah-bekerja paduan dari titanium yang melunak pada suhu yang lebih rendah. Pesawat selesai dicat biru gelap (nyaris hitam) untuk meningkatkan emisi panas internal (karena bahan bakar ini digunakan sebagai heat sink untuk pendinginan avionik) dan bertindak sebagai kamuflase terhadap langit. [Sunting] Pesawat ini dirancang untuk meminimalkan radar cross-section, upaya awal desain stealth.

Air inlets

Operation of the air inlets and air flow patterns through the J58.

Sisi masuk udara adalah fitur desain kritis yang memungkinkan kecepatan jelajah lebih dari Mach 3.2, namun pada saat yang sama dapat mempertahankan subsonik Mach 0,5 aliran udara ke mesin turbojet. Pada bagian depan setiap inlet tajam, menunjuk bergerak kerucut disebut “spike” yang terkunci dalam posisi maju penuh di atas tanah atau ketika dalam penerbangan subsonik. Selama percepatan berkecepatan tinggi pelayaran, paku akan membuka dengan kecepatan Mach 1,6 dan kemudian mulai mekanis (internal jackscrew powered) perjalanan ke belakang. [13] Ia pindah ke maksimum dari 26 inci (66 cm).

Inlet udara asli komputer desain analog yang, berdasarkan PITOT-statis, pitch, roll, yaw, dan sudut-of-serangan input, akan menentukan berapa banyak gerakan diperlukan. Dengan bergerak, ujung paku akan menarik gelombang kejut, naik di atasnya lebih dekat ke inlet penutup mesin dr baja sampai hanya menyentuh sedikit di dalam bibir penutup mesin dr baja. Dalam posisi ini gelombang kejut tumpahan, menyebabkan turbulensi di atas nacelle luar dan sayap, adalah meminimalkan sedangkan gelombang shock spike kemudian berulang kali tercermin antara spike centerbody dan menutup kepala inlet sisi batin. Dalam melakukannya, shock tekanan tetap dipertahankan sambil memperlambat udara sampai Mach 1 gelombang kejut yang terbentuk di depan mesin kompresor.

dia bagian belakang ini “normal” adalah subsonik gelombang udara untuk konsumsi ke dalam mesin kompresor. Ini capture dari Mach 1 gelombang kejut dalam inlet disebut “Menjalankan Inlet”. Tekanan luar biasa akan dibangun di dalam inlet dan di depan wajah kompresor. Berdarah tabung dan pintu-pintu memotong dirancang ke dalam inlet dan mesin nacelles untuk menangani sebagian dari tekanan ini dan untuk posisi shock akhir untuk membolehkan inlet untuk tetap “mulai.” Hal ini sering menyebutkan bahwa sejumlah besar yang menusuk nomor mach lebih tinggi berasal dari inlet. Namun, hal ini tidak sepenuhnya akurat. Udara yang dikompresi oleh inlet / shockwave interaksi dialihkan sekitar mesin turbo mesin dan langsung ke afterburner mana dicampur dan dibakar. Konfigurasi ini pada dasarnya adalah sebuah Ramjet dan menyediakan hingga 70% dari pesawat yang lebih tinggi menusuk nomor mach.

Ben Rich, Lockheed Skunkworks perancang dari sisi masuk, sering disebut mesin kompresor sebagai “pompa untuk menjaga sisi masuk hidup” dan ukuran di sisi masuk untuk Mach 3,2 jelajah (di mana pesawat berada pada jalur desain paling efisien). [15] tambahan “dorong” mengacu pada mesin mengurangi energi yang dibutuhkan untuk menekan aliran udara. Salah satu karakteristik unik dari SR-71 adalah bahwa semakin cepat, semakin efisien bahan bakar itu dalam hal pound terbakar per mil laut bepergian. Insiden terkait oleh Brian Shul, penulis naik eretan Driver: Flying Tercepat di Dunia Jet, adalah bahwa pada satu menjalankan pengintaian ia dipecat pada beberapa kali. Sesuai dengan prosedur mereka dipercepat dan mempertahankan kecepatan lebih tinggi dari normal untuk beberapa waktu, setelah itu mereka menemukan bahwa hal ini telah mengurangi konsumsi bahan bakar mereka.

Dalam tahun-tahun awal program Blackbird inlet udara analog komputer tidak akan selalu mengikuti dengan cepat-perubahan lingkungan penerbangan input. Jika tekanan internal menjadi terlalu besar dan paku itu salah menempatkan gelombang kejut tiba-tiba meniup depan inlet, disebut sebagai “Unstart Inlet.” Aliran udara melalui kompresor mesin akan segera berhenti, dorongan akan turun, dan temperatur gas buang akan mulai naik. Karena luar biasa dari sisa daya dorong mesin pesawat asymmetrically mendorong sebuah unstart akan menyebabkan pesawat untuk yaw keras ke satu sisi. SAS, otomatis, dan manual pengendalian masukan akan melawan yawing, tetapi sering kali off-sudut ekstrim akan mengurangi aliran udara yang berlawanan dan menyebabkan mesin untuk mulai “simpatik kios.” Hasilnya akan kontra-yawing cepat, sering keras “menggedor” suara-suara dan kasar naik. Para kru “tekanan-setelan helm kadang-kadang menggedor kanopi kokpit sampai awal gerakan unstart mereda. [17]

Salah satu counter standar untuk sebuah teluk kecil adalah untuk unstart pilot untuk meraih dan unstart kedua sisi masuk; ini melaju kedua lonjakan keluar, menghentikan kondisi yawing dan memungkinkan pilot untuk me-restart setiap saluran masuk. Setelah restart, dengan pembakaran mesin normal, pesawat dapat mempercepat dan mendaki ke ketinggian yang direncanakan

Inlet udara analog komputer kemudian digantikan oleh digital satu. Insinyur Lockheed mengembangkan perangkat lunak untuk mengontrol sisi masuk mesin yang akan menangkap kembali gelombang kejut yang hilang dan kembali menyalakan mesin sebelum pilot menyadari sebuah unstart telah terjadi. Posisi tepat di depan-pass udara dengan pintu dalam membantu mengontrol sisi masuk gelombang kejut, mencegah unstarts, dan meningkatkan kinerja

Pesawat

Untuk memungkinkan ekspansi termal pada suhu operasional tinggi badan pesawat dibuat panel hanya cocok longgar di tanah. Penyelarasan yang tepat hanya dicapai bila dipanaskan badan pesawat karena hambatan udara pada kecepatan tinggi, menyebabkan badan pesawat untuk memperluas beberapa inci. Karena ini, dan kurangnya sistem penyegelan bahan bakar yang dapat menangani ekspansi termal badan pesawat pada suhu ekstrim, pesawat akan bocor JP-7 bahan bakar jet ke landasan pacu sebelum lepas landas. Pesawat akan segera membuat sprint pendek, dimaksudkan untuk menghangatkan badan pesawat, dan kemudian mengisi bahan bakar di udara sebelum berangkat pada misinya. Pendinginan dilakukan dengan bersepeda bahan bakar di belakang permukaan titanium di bagian depan sayap (Chinês). Pada pendaratan setelah misi temperatur kanopi lebih dari 300 ° C (572 ° F), terlalu panas untuk pendekatan. Berserat non-asbes dengan panas tinggi toleransi digunakan di daerah suhu tinggi

Stealth

Ada sejumlah fitur-fitur dalam SR-71 yang dirancang untuk mengurangi radar tanda tangan. Studi pertama dalam teknologi siluman radar tampaknya menunjukkan bahwa suatu bentuk dengan rata, lancip belah pihak akan menghindari mencerminkan energi paling radar radar sinar menuju ‘tempat asal. Untuk tujuan ini, disarankan insinyur radar menambahkan Chinês (lihat di bawah) untuk desain dan canting kontrol permukaan vertikal ke dalam. Pesawat juga digunakan khusus material penyerap radar yang berbentuk gigi gergaji dimasukkan ke dalam bagian-bagian kulit pesawat, serta bahan bakar berbasis cesium-aditif untuk mengurangi asap knalpot ‘visibilitas di radar.

Efektivitas keseluruhan rancangan ini masih diperdebatkan; Ben Rich tim bisa menunjukkan bahwa kembali radar itu, pada kenyataannya, dikurangi, tetapi Kelly Johnson kemudian mengakui bahwa teknologi radar Rusia maju lebih cepat daripada “anti-radar” Lockheed teknologi ini menggunakan untuk counter itu. [18] The SR-71 memulai debutnya tahun sebelum Pyotr Ya. Ufimtsev’s ground-breaking penelitian dimungkinkan teknologi stealth sekarang ini, dan, walaupun upaya terbaik Lockheed, SR-71 masih mudah dilacak oleh radar dan infra merah yang sangat besar tanda tangan saat jelajah dengan kecepatan Mach 3,2 atau lebih. Hal ini terlihat pada radar kontrol lalu lintas udara selama ratusan kilometer, bahkan ketika tidak memanfaatkan transponder. [19] SR-71s yang jelas terdeteksi oleh radar, seperti rudal sering ditembakkan ke arah mereka.

Pada akhirnya, SR-71’s terbesar perlindungan kecepatan yang tinggi, yang membuatnya hampir kebal terhadap serangan teknologi dari waktu selama kehidupan pelayanannya, tidak seorang pun yang ditembak jatuh, meski lebih dari 4.000 upaya untuk melakukannya . Semua pilot harus dilakukan ketika sebuah SAM ditembakkan adalah untuk mempercepat.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: