Oleh: maskub | 1 Mei 2010

AntiSubmarine warfare(ASW Sensor)

Mendeteksi kapal selam tersembunyi  dimulai dengan mempertahankan kit alat sensor yang berbeda. Setiap sensor memiliki aplikasi khusus yang counter operasi kapal selam yang berbeda. Banyak dari sensor melengkapi dan menguatkan satu sama lain untuk meningkatkan efektivitas ASW.sernsor  ASW  dibagi menjadi dua jenis dasar; akustik dan non-akustik. Dalam beberapa penggunaan, ini sensor akustik dan non-akustik yang biasanya disebut sebagai sensor basah dan kering

sensor non-akustik meningkatkan kemampuan deteksi yang disediakan oleh sensor akustik.Sensor ini menggunakan radar untuk mendeteksi periskop terekspos dan permukaan lambung, sistem elektro-magnetik untuk mencegat emisi radar dari kapal selam, receiver infra-merah untuk mendeteksi tanda  panas muncul dari kapal selam, atau Detektor Anomali Magnetik (MAD) merasakan perubahan kecil dalam medan magnetik bumi yang disebabkan oleh berlalunya kapal selam. Teknologi canggih ini lebih ditingkatkan oleh pengintai waspada yang hati-hati pemindaian permukaan laut yang bergolak untuk periskop kapal selam

Sensor Radar

sensor radar  telah digunakan sejak Perang Dunia II untuk mendeteksi kapal selam muncul atau snorkeling. Saat itu, kapal selam diandalkan baterai mereka untuk operasi terendam.Akhirnya baterai akan menjadi kering mereka ke titik di mana mereka dipaksa untuk kembali ke permukaan dan mengoperasikan mesin diesel mereka untuk kembali mengisi baterai.Sementara muncul, kapal selam itu sangat rentan terhadap deteksi oleh radar dan sensor visual. Penambahan snorkeling mengaktifkan sebuah kapal selam untuk mengoperasikan perusahaan pengisian baterai-mesin diesel dan meminimalkan eksposur radar dan sensor visual. Selain itu, radar pengacau   gelombang laut sekitarnya terbatas dan deteksi visual. Juga, pengembangan sensor elektro-magnetik berbasis kapal selam-kapal selam yang disediakan dengan peringatan suffficient untuk menyelam jika emisi radar terdeteksi mendekat.

Akhirnya, kapal selam nuklir dikembangkan yang mana mengeliminasi kebutuhan untuk mengisi ulang baterai secara berkala. Meskipun kemajuan penting ini, tidak semua negara mampu membangun kapal selam nuklir karena alasan keuangan dan teknologi. Mereka  yang tetap berkomitmen untuk tenaga diesel mengejar teknologi yang membatasi berapa kali kapal selam harus mengisi ulang baterainya. Namun, banyak  kapal selam masih harus menggunakan periskop mereka untuk memberikan klasifikasi visual target akhir sebelum serangan. Karena ini persyaratan untuk verifikasi sasaran, sistem radar masih digunakan untuk mendeteksi periskop kapal selam.

sistem radar udara harus ringan, namun cukup mampu untuk operasi ASW, deteksi jarak jauh dan pengawasan kapal permukaan, navigasi udara,   dan cuaca . Untuk itu, banyak sensor  ASW sistem radar radar menggunakan frekuensi yang berbeda, kecepatan scanning, karakteristik transmisi, diuagram gelombang  panjang, dan metode pemrosesan sinyal yang mengurangi kekacauan siklus gelombang  laut dan meningkatkan kembali radar dari perikop-perikop terbuka dan lambung kapal selam. Kapal selam bermusuhan dengan menggunakan sensor elektro-magnetik, namun masih dapat mendeteksi emisi radar pesawat ASW pada jarak yang jauh lebih besar daripada pesawat dapat mendeteksi kapal selam dengan radar. Namun demikian, ancaman dari deteksi radar cukup untuk menjaga kapal selam tenggelam. Radar sistem sekarang digunakan di atas kapal Angkatan Laut AS ASW pesawat termasuk AN/APS-115 (P-3C), AN/APS-124 (SH-60B), dan AN/APS-137 (S-3B, beberapa P-3Cs).

Anomali Magnetik Detection (MAD) Sensor

MAD sensor digunakan untuk mendeteksi perbedaan alam dan buatan manusia dalam medan magnet bumi. Beberapa perbedaan ini disebabkan oleh struktur geologi bumi dan aktivitas matahari. Perubahan lain dapat disebabkan oleh berlalunya objek besi yang besar, seperti kapal, kapal selam atau bahkan pesawat melalui medan magnet bumi. operasi sensor MAD pada prinsipnya mirip dengan detektor logam yang digunakan oleh pemburu harta karun atau perangkat yang digunakan oleh perusahaan-perusahaan utilitas untuk menemukan pipa bawah tanah.

Untuk tujuan ASW, ASW pesawat harus dasarnya hampir overhead atau sangat dekat posisi kapal selam untuk mendeteksi perubahan atau anomali.Rentang deteksi biasanya berkaitan dengan jarak antara sensor pesawat (“MAD head”) dan kapal selam. Tentu, ukuran kapal selam dan komposisi bahan lambung yang biasanya menentukan kekuatan anomali. Selain itu, arah perjalanan baik oleh pesawat dan kapal selam relatif terhadap medan magnet bumi. Namun demikian, diperlukan untuk deteksi anomali magnetik membuat sistem MAD sebuah sensor yang sangat baik untuk menunjukkan dengan tepat posisi kapal selam sebelum meluncurkan sebuah serangan torpedo udara

Untuk mendeteksi anomali,  pesawat mencoba untuk menyelaraskan diri dengan suara yang dihasilkan oleh medan magnet bumi. Melalui keterpaduan ini, suara muncul sebagai nilai kebisingan konstan yang memungkinkan operator untuk mengakui kontras anomali magnet kapal selam . Namun, setiap perubahan yang cepat dalam arah pesawat atau pengoperasian peralatan elektronik tertentu dan motor listrik dapat menghasilkan begitu banyak kebisingan pesawat elektro-magnetik yang membuat deteksi signature magnetik kapal selam itu hampir mustahil. sirkuit elektronik Khusus diaktifkan untuk mengimbangi dan null dari kebisingan pesawat ini magnetik. Selain itu, head (pusat sensor) MAD ditempatkan jarak terjauh dari semua sumber ganda . Itulah sebabnya pesawat P-3C Orion memiliki ekor yang berbeda dengan stinger atau “boom MAD”. Di S-3B, ledakan serupa MAD terinstal dan elektrik diperpanjang jauh dari pesawat selama operasi MAD. Selain itu, SH-60B meluas perangkat ditarik disebut bird “MAD” untuk mengurangi kebisingan pesawat magnetik. Dengan terus kemajuan di kedua kompensasi dan teknologi sensor, deteksi rentang untuk sensor MAD dapat ditingkatkan untuk pencarian dan tahap lokalisasi misi ASW. Saat ini semua variasi ASW laut menggunakan pesawat dari sistem MAD AN/ASQ-81. Sebuah pesawat P-3C beberapa menggunakan sistem muka MAD, AN/ASQ-208 itu, yang menggunakan proses digital.

Electro-Magnetic (EM) Sensor

Electro-Magnetic (EM) sensor pasif scan spektrum frekuensi radio untuk transmisi elektronik disengaja dari pasukan yang bermusuhan. Emisi ini berasal dari pusat elektronik tanah, kapal, dan pesawat. Mereka juga dapat dideteksi dari kapal selam. Sebagai perbandingan, udara ASW EM sensor adalah versi canggih dari radar detektor digunakan untuk sinyal radar . Perbedaan, tentu saja, adalah bahwa Air ASW EM sensor menyediakan semua detail yang diperlukan untuk mengklasifikasikan dan pelokalan jenis emisi elektro-magnetik yang telah terdeteksi.

Karena spektrum frekuensi radio sangat kacau , ramah, dan emisi elektronik netral, EM pesawat ASW sistem dirancang untuk mencari terutama untuk sinyal radar. Untuk lebih mengurangi kekacauan elektronik, perpustakaan tanda digunakan untuk selektif mencari sinyal radar kapal selam yang spesifik dan mengabaikan sinyal dari sistem radar ramah dan netral. Deteksi emisi elektronik, bagaimanapun, adalah tergantung pada kaptaen  kapal selam yang mengoperasikan radar kapal selam. Meskipun, EM sistem biasanya tidak salah satu dari sensor ASW utama, fleksibilitas untuk mendeteksi pesawat musuh dan kombatan laut di rentang panjang membuat sebuah sensor efektif untuk semua misi peperangan udara. potensi keberadaan  menghalangi operasi sistem radar kapal selam memaksa komandan kapal selam mengandalkan sensor kurang akurat lain untuk mencari target. EM sistem diinstal pada pesawat ASW laut meliputi AN/ALQ-78 dan AN/ALR-66 seri tentang P-3C Orion, yang AN/ALQ-142 pada Seahawk SH-60B, dan AN/ALR-76 pada S-3B Viking.

Infra-merah (IR) Sensor

Infra-Red (IR) sensor digunakan untuk mendeteksi tanda panas yang melampaui spektrum cahaya . Mereka umumnya disebut baik FLIR (Forward Looking Infra-merah) atau IRDS (Infra-merah Deteksi System). Perbedaan utama antara FLIR dan IRDS adalah FLIR yang pasif scan untuk sumber IR maju dari pesawat sedangkan IRDS pencarian di sekitar pesawat. Perangkat sensor pasif harus cryogenically didinginkan untuk mendeteksi sumber IR. Tanda IR sendiri dapat ditutupi oleh air hangat dan kelembaban yang tinggi. Ketika kondisi memungkinkan, deteksi media dapat diperoleh rentang yang setara atau bahkan lebih baik dari rentang pencarian visual normal. Pada malam hari, sistem bekerja lebih baik selama ada perbedaan nyata dalam suhu antara sumber dan lingkungan latar belakang. sistem inframerah untuk operasi malam hari ASW telah menggantikan metode sebelumnya menerangi laut dengan baik sorot atau flare; metode aktif pencarian visual. Dengan menggunakan sistem pasif seperti FLIR baik atau IRDS, komandan kapal selam yang lain untuk memecahkan dilema apakah akan snorkeling atau permukaan pada malam hari. Sebagian besar pesawat ASW memanfaatkan sensor IR tidak hanya untuk ASW, tetapi juga untuk pengintaian maritim.

Sensor Visual

kontak kapal selam Banyak yang masih terdeteksi menggunakan teknik scanning visual. Teknik-teknik ini kadang-kadang ditambah dengan perangkat canggih elektro-optik teropong dan lainnya. komandan Submarine masih waspada menjadi visual melihat dan menjaga kecepatan aman saat periskop mereka yang terkena sehingga membangunkan tanda mereka tetap tidak jelas . Posisi Matahari dan Bulan serta arah gelombang laut merupakan faktor yang harus komandan kapal selam harus mempertimbangkan untuk tetap diam-diam. Di beberapa wilayah dunia,  kapal selam tenggelam memungkinkan untuk secara visual terlihat. Selain itu, beberapa aircrews dapat menggunakan kacamata night vision untuk membantu dalam deteksi visual pada malam hari.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: