Oleh: maskub | 17 Juni 2010

Awal: Salyut dan Skylab

Soviet memenangkan perlombaan untuk menempatkan stasiun antariksa pertama di orbit. Pada tanggal 19 April 1971, mereka meluncurkan Salyut 1. Dua tahun kemudian, pada tanggal 14 Mei 1973, Amerika menanggapi dengan meluncurkan Skylab. Kedua stasiun ruang berbagi tujuan sederhana untuk mempelajari efek-durasi luar angkasa lama di tubuh manusia, memotret Bumi dan seluruh tata surya, dan mempersiapkan jalan bagi generasi berikutnya meningkat secara dramatis dari stasiun ruang. Semua orang yang terlibat dalam proyek-proyek telah banyak belajar. Insinyur bangunan Salyut dan Skylab berbagi kekhawatiran tentang ukuran, bentuk, berat, dan kekuatan. Perlindungan dari micrometeors, isolasi dari suhu ekstrim, dan bagaimana untuk melampirkan banyak komponen eksternal juga dikonsumsi insinyur dari kedua negara.

Tim-tim lain yang berfokus pada interior stasiun ruang memiliki beberapa kekhawatiran tentang bagaimana astronot akan hidup dan melakukan eksperimen mereka. Ruang interior harus dirancang untuk mengakomodasi sebanyak tiga astronot, bersama dengan persediaan makanan, air, dan oksigen untuk bertahan selama berbulan-bulan. Ruang interior juga harus mengakomodasi kebutuhan penghuni untuk tidur, olahraga, kebersihan, dan pribadi-pribadi ini di samping ruang untuk melakukan beberapa eksperimen yang melibatkan berbagai perangkat ilmiah.Masih orang lain bekerja untuk memecahkan masalah yang melibatkan generasi listrik, menjaga ruang interior bersih dan aman, dan dengan mempertimbangkan masalah-masalah unik yang bekerja di lingkungan tanpa bobot disajikan.

Arsitektur Stasiun Ruang Angkasa

Arsitektur dari kedua Salyut dan Skylab serupa dalam bahwa mereka berdua terdiri dari sebuah silinder besar yang awak tunggal dalam hidup dan melakukan percobaan mereka. Mengorbit Bumi pada sekitar 250 mil di ruang angkasa, laboratorium ini diperlukan penguatan struktural yang relatif sedikit karena orbitnya menempatkan mereka dalam vakum di mana tekanan diabaikan. Selain itu, meskipun pesawat itu akan mengorbit Bumi pada sekitar 17.000 mil per jam, tidak akan ada gesekan atmosfer untuk merobek peralatan eksternal. komponen sekunder yang diperlukan untuk mempertahankan kru dan mendukung kegiatan ilmiah mereka, karena itu, yang melekat pada permukaan luar pesawat ruang angkasa. Akibatnya, baik Skylab dan Salyut akan bisa efisien.

perubahan lain dengan bentuk silinder dasar juga diperlukan. Misalnya, perangkat yang dikenal sebagai adaptor docking diperlukan beberapa yang tegas akan mengunci kendaraan transportasi di tempat. Untuk mengizinkan anggota kru untuk keluar dan masuk kembali untuk ruang berjalan, secara teknis disebut kegiatan extravehicular, modul airlock, mampu menampung satu anggota kru pada suatu waktu, itu ditempelkan. Setiap stasiun ruang angkasa yang akan membawa satu atau lebih eksternal dipasang teleskop, yang akan digunakan untuk memotret matahari dan objek lainnya dalam tata surya. Mount antena eksternal akan menerima dan mengirim sinyal radio. Dan untuk menyediakan stasiun dengan listrik, beberapa panel surya akan mencapai luar. Pada Skylab, empat panel surya, masing-masing empat puluh delapan kaki panjang, secara kolektif akan terlihat seperti pisau dari gaya kincir angin tua.
Meskipun kedua stasiun ruang yang besar dan relatif berat, salah satu fokus desain mereka kompak. Kedua Salyut dan Skylab berkumpul di Bumi, erat dikemas ke dalam teluk kargo dari sebuah roket tunggal, dan kemudian hancur ke orbit. Untuk mencapai prestasi ini, bagian dari stasiun ruang yang dilipat sebelum dimasukkan ke dalam teluk kargo. Kemudian, ketika mereka dibebaskan dalam ruang, bagian-bagian terlipat yang dimaksudkan untuk berkembang. Ruang naik kendaraan peluncuran ini, oleh karena itu, pada premi. Akibatnya baik Amerika Serikat maupun Uni Soviet dikirim kru pada roket membawa stasiun ruang angkasa. Sebaliknya, diharapkan bahwa awak akan dikirim setelah semua komponen yang aman digunakan dan stasiun-stasiun telah stabil dalam orbit masing-masing

Mengoptimalkan Ruang Internal

Insinyur menyadari bahwa stasiun ruang membayangkan terlalu besar untuk tempat di orbit dengan penguat kemudian tersedia. Oleh karena itu, interior Skylab serta Salyut dirancang untuk mengoptimalkan ruang yang dapat digunakan berharga. The ton peralatan ilmiah, makanan, air, dan efek pribadi kru berarti bahwa setiap milimeter kubik ruang akan diperlukan. Tahun sebelum memulai, saat insinyur masih merancang stasiun-stasiun, mereka membuat sketsa untuk skala setiap item yang akan pergi tinggi-tinggi untuk memastikan bahwa itu benar-benar cocok. Sejak astronot di lingkungan tanpa bobot menempati seluruh ruangan tiga dimensi sebagai mengambang dari satu tempat ke tempat, seniman akrab dengan anatomi manusia digunakan untuk sketsa astronot untuk memastikan mereka akan memiliki ruang cukup untuk manuver. Insinyur juga ditimbang setiap item dalam akurasi satu gram untuk memverifikasi bahwa ruang stasiun dimuat sepenuhnya tidak akan terlalu berat untuk mengangkat roket ke orbit yang tepat.

Skylab, dengan panjang keseluruhan 118 kaki dan diameter 22 kaki, memiliki interior volume sekitar 10.000 meter kubik, setara dengan rumah kecil. Terbagi menjadi dua cerita, Skylab dirancang untuk bekerja pada sebuah laboratorium cerita atas, yang menempati 38 persen dari pedalaman, dengan cerita yang lebih besar yang lebih rendah untuk tempat tinggal. Cerita ini lebih rendah dibagi menjadi perwira kapal perang (yang digunakan untuk makan dan latihan), tidur kompartemen, dan perumahan kandang mandi / toilet.
Karena ruang interior berada di premium, pendekatan kreatif untuk penggunaannya didorong. Sebagai contoh, di Skylab seluruh tabel dan banyak permukaan horisontal lainnya dirancang untuk dilipat ke dinding jika tidak digunakan untuk membuat ruang bagi aparat eksperimental yang lebih besar. Bahkan fasilitas mandi terlipat. Untuk menghemat ruang, pakaian untuk semua astronot adalah vakum disegel, pipih, dan disimpan dalam kontainer khusus.

Rekayasa untuk Weightlesness

Tidak ada kondisi diantisipasi menduduki lebih banyak waktu dan diperlukan pertimbangan rekayasa lebih dari itu bobot. Dalam merancang interior, insinyur harus mempertimbangkan bahwa segala sesuatu tidak dijamin dalam beberapa cara akan mengambang. Dalam lingkungan seperti itu, astronot tidak bisa bekerja secara efektif jika mereka harus berhadapan dengan benda-benda mengambang. Untuk mengontrol interior, desainer dibuat khusus tie-downs untuk menggunakan objek umum, beberapa ruang dinding dilapisi dengan Velcro ke alat dan objek lain yang dapat dengan cepat terpasang, dan semua kontainer harus memiliki meliputi untuk mencegah benda-benda dari hanyut.

bobot?

Gravitasi adalah kekuatan yang mengatur gerakan seluruh alam semesta. Ini memegang segala sesuatu ke tanah, terus di orbit Bulan mengelilingi Bumi, dan Bumi dalam orbit mengelilingi Matahari. Banyak orang keliru berpikir bahwa astronot di stasiun ruang berada dalam lingkungan gravitasi nol-tinggi di atas Bumi dan ini adalah mengapa mereka mengapung di seluruh stasiun ruang bersama dengan pena mereka, kertas, dan apa pun yang tidak terikat. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran.

Menurut fisikawan yang memahami matematika gravitasi, sebuah apel jatuh dari pohon di Bumi juga akan jatuh ke Bumi jika pohon itu diam 250 mil di ruang angkasa, dimana sebagian besar stasiun orbit ruang. Medan gravitasi masih cukup kuat di sana, kira-kira 95 persen dari apa yang di permukaan. Mengapa, kemudian, jangan stasiun ruang tidak crash ke Bumi, dan mengapa astronot tampak ringan di kabin mereka?

Tanpa bobot dapat dibuat dua cara. Salah satu cara adalah melakukan perjalanan jutaan kilometer dari objek besar, di mana tarik gravitasi berkurang ke titik di mana sangat kecil. Cara kedua, dan lebih praktis metode banyak, adalah untuk menciptakan lingkungan yang ringan melalui tindakan jatuh bebas. jatuh Gratis terjadi sementara di Bumi di roller coaster yang puncak dan tiba-tiba drop down rel atau di pesawat udara yang sementara menjalankan menyelam curam. Prinsip yang sama digunakan pada stasiun ruang angkasa.

Fisikawan menjelaskan bahwa seperti roller coaster dan pesawat menyelam, stasiun ruang berada dalam keadaan jatuh bebas terus-menerus. Kunci untuk mempertahankan mereka dalam keadaan jatuh bebas konstan untuk menjaga stasiun ruang hanya bepergian di kecepatan yang tepat dan benar ketinggian-17, 000 mil per jam dan 250 mil. Mengingat kedua kondisi ini, stasiun ruang terus-menerus akan jatuh di sekitar Bumi bergulir; orbitnya melengkung dan sejajar dengan yang permukaan Bumi, tidak lurus. Selama kecepatan dan ketinggian tetap konstan, mereka akan tetap dalam keadaan jatuh bebas terus-menerus.

Pada papan stasiun ruang angkasa, para astronot juga jatuh, hal itu tidak terlihat seperti mereka. Itu karena mereka jatuh bersama-sama dengan stasiun ruang angkasa. Karena mereka yang jatuh pada tingkat yang sama sebagai stasiun ruang, yang konstan jatuh bebas, mereka tampak mengapung di negara bagian yang fisikawan panggilan bobot.

Bahkan kegiatan rutin seperti pemeriksaan medis adalah tantangan di lingkungan tanpa bobot seperti yang ditemukan di stasiun angkasa Skylab.

Desainer harus mengantisipasi bahwa isi kontainer akan berperilaku berbeda dalam orbit daripada di Bumi. Minuman ringan berkarbonasi, misalnya, sangat problematis karena dalam lingkungan tanpa bobot gelembung karbon dioksida tetap didistribusikan secara acak di fluida yang agak naik ke atas. Hasilnya bisa menjadi berantakan berbusa ketika bisa biasa dibuka. Dengan mengeluarkan minuman ringan berkarbonasi dalam kantong dilipat bukan botol Namun, tekanan di sekitar fluida dapat terus dikontrol, mencegah ledakan berantakan.

Para insinyur juga harus desain interior dengan bobot dalam pikiran dinding. Pindah dari kompartemen ke kompartemen ketat melalui menetas atau mempersempit koridor sementara bobot berarti bahwa kuat dorongan dari kaki atau lengan mungkin mengirim astronot bertabrakan dengan. Untuk mengurangi bahaya gundukan, memar, atau lebih buruk lagi, menetas yang empuk, begitu juga dinding koridor. Untuk membantu anggota kru bergerak dan untuk membantu mereka tetap menaruh ketika mereka ingin melakukannya, beberapa dinding dan langit-langit yang dilengkapi dengan kotak logam segitiga kerja. Sepatu yang dirancang untuk astronot telah piring segitiga erat pada sol yang cocok melalui pembukaan segitiga dalam grid. Dengan memutar satu kaki sedikit, astronot akan mampu bertahan stabil saat bekerja.

Ada juga cara lain untuk menahan diri. Salah satunya adalah satu set tali mirip dengan yang di sandal pantai. Tiga pasangan ini ditempatkan di lantai ruang bersama di dasar meja makanan; pasangan lain terletak di kompartemen pengelolaan sampah, mana sampah dikumpulkan, disortir, dan disegel, namun pasangan lain dipasang di depan toilet. Masih jenis lain menahan diri kaki, untuk digunakan dengan sepatu berat sesuai ruang, terdiri dari bar tumit kaki dan perlengkapan yang akan diikatkan ke lantai dan dinding dari airlock yang digunakan astronot sebelum keluar pada ruang berjalan.

Melakukan percobaan ilmiah yang sementara ringan juga disajikan masalah yang unik. Beberapa eksperimen diperlukan perakitan suatu alat yang melibatkan ratusan bagian kecil seperti sekrup kecil, mur, dan baut. Jika sebuah wadah bagian-bagian kecil tak sengaja terguncang atau menabrak, pengaturan dalam lusinan gerak komponen kecil, kemajuan berhenti sampai semua bagian dapat dikumpulkan dan dihitung. Dalam waktu, para astronot di kedua stasiun ruang belajar bahwa arus udara, yang dibuat oleh penggemar ventilasi dalam stasiun ruang akan membawa kehilangan benda yang paling untuk filter, di mana mereka dengan mudah dapat diambil.

Sebuah bahaya yang lebih besar dengan keselamatan kru adalah cairan yang hilang dan mengambang di seluruh stasiun ruang angkasa. Ketika cairan terlepas dari wadah mereka, mereka sering masuk ke ribuan titik-titik kecil, yang kemudian tersebar di seluruh bagian interior.Meskipun setiap stasiun ruang angkasa telah perangkat kecil untuk menyedot tumpahan cairan, selalu ada bahaya bahwa cairan mungkin menyelinap ke kawat listrik dan pendek dari komponen kritis.

Stasiun Ruang Angkasa yang memberikan daya

Dalam pelopor mengorbit lebih dari dua ratus mil di atas Bumi, salah satu komoditas perikanan kritis diperlukan dalam pasokan besar yang tidak dapat dikemas dan diterbangkan ke orbit adalah listrik. Meskipun baterai besar pernah dianggap, mereka dengan cepat ditolak untuk jangka panjang penerbangan karena ukuran mereka yang berlebihan dan berat membuatnya tidak praktis untuk mengirim mereka ke orbit. Sebaliknya, insinyur bekerja untuk memanfaatkan dan memperbaiki teknologi yang ada untuk mengubah energi matahari menjadi listrik, suatu proses yang dikenal sebagai generasi fotovoltaik.

Prinsip-prinsip konversi cahaya untuk listrik sudah lama dikenal, dan teknologi untuk pembuatan sel surya telah dikembangkan oleh 1950-an. Meskipun mereka relatif tidak efisien pada waktu itu, oleh 1970-an sel surya sendiri telah meningkat secara signifikan, seperti yang kabel, yang secara signifikan mengurangi kehilangan arus listrik. Karena perbaikan ini, masalah penyediaan listrik untuk stasiun angkasa yang dipecahkan.

Bahkan, ciri khas eksternal yang paling baik Salyut dan Skylab adalah array dari panel surya mereka yang membentang ke luar untuk menangkap sinar matahari. Panel ini terdiri dari ribuan chip silikon berukuran-ibu yang secara langsung sinar matahari dikonversi menjadi listrik.Kedua Skylab dan Salyut dikerahkan sekitar seribu meter persegi panel untuk menghasilkan 120 volt arus searah yang diperlukan untuk menjalankan ratusan motor kecil, kompresor, lampu, komputer, kulkas, dan navigasi dan sistem komunikasi.

Karena sinar matahari adalah bahan yang diperlukan, pembangkit listrik hanya bisa terjadi jika panel photovoltaic yang bermandikan cahaya matahari. Onboard komputer dikontrol panel ‘orientasi dengan menembakkan roket kecil untuk sedikit mengubah orientasi pesawat ruang angkasa untuk memaksimalkan paparan sinar matahari belum menghindari overheating interior pesawat. Karena semua stasiun ruang lingkaran dunia enam belas kali sehari, ada enam belas kali sehari ketika Bumi menghalangi sinar matahari. Selama saat-saat gelap, stasiun ruang lagi harus bersandar pada baterai ke catu daya.

Belajar dari Kesalahan

Meskipun semangat yang tak terkendali bersama oleh Amerika Serikat dan Uni Soviet untuk upaya pertama mereka untuk membangun stasiun ruang, upaya awal yang penuh dengan masalah. Tidak ada yang terlibat terutama terkejut karena semua orang mengerti bahwa lompatan teknis yang dibuat besar-besar dan bahwa banyak dari mereka belum diuji.

Tes pertama adalah teknologi ruang stasiun Salyut 1. Dua hari setelah Salyut 1 dikirim ke orbit, pada tanggal 23 April 1971, kendaraan pengangkut disebut Soyuz 10 merapat untuk memberikan tiga kosmonot Soviet pertama. Sebagai tiga melihat stasiun ruang angkasa mereka masuk ke tampilan, mereka mengemudikan kendaraan hidung mereka ke dalam kaki-diameter docking port-lima untuk mendirikan “awal yang lembut” docking. Kerajinan dua digabungkan sempurna, tapi ketika kosmonot kemudian berusaha “keras” docking untuk mengamankan dan segel rapat-rapat kedua kendaraan bersama dengan saling leher baja, mekanisme penguncian gagal untuk pasangan. Setelah enam jam frustrasi tinggi di atas bumi, kosmonot menarik dari Salyut 1 dan kembali ke rumah kemudian hari yang sama.

Tanpa terpengaruh oleh apa lembaga ruang angkasa Soviet digambarkan sebagai keberhasilan parsial, insinyur membuat penyesuaian mekanik ke kerah baja dan usaha kedua ke dermaga dengan Salyut 1 terjadi pada tanggal 6 Juni tahun yang sama. Docking Kali ini berhasil, dan kamera televisi gambar ditransmisikan dari orang-orang pertama yang mendiami sebuah stasiun ruang angkasa balik jungkir balik saat mereka memasuki rumah baru mereka. Jadwal meminta orang untuk menghuni stasiun selama tiga puluh hari ketika melakukan berbagai percobaan, undock pada tanggal 6 Juli dan kembali ke rumah.

Selama sebelas hari berikutnya, kehidupan di papan Salyut telah menjadi rutinitas diprediksi, dan sebagian besar pengamat percaya bahwa misi sempurna akan terus berlanjut. Tiba-tiba, namun, pada tanggal 18 Juni api listrik kecil di salah satu dari ribuan kabel listrik pecah. Ketiga pria mundur melalui port docking untuk kendaraan mereka kembali dan meminta izin untuk mengakhiri misi mereka dan kembali ke rumah. perintah Ground Namun, asalkan arah untuk memadamkan api, dan orang-orang kembali ke Salyut dan berhasil melakukan tugas. Sayangnya, acara ini pria tak terduga mengguncang kepercayaan, mempengaruhi kemampuan mereka untuk menyelesaikan misi tiga puluh hari. Pada tanggal 29 Juni kontrol tanah membuat keputusan untuk membawa tiga orang rumah lebih cepat dari jadwal. kamera televisi merekam keberangkatan mereka ditangkap bantuan mereka untuk kembali ke rumah karena mereka tertawa dan bercanda tentang kebakaran listrik yang ditempatkan pada satu waktu hidup mereka dalam bahaya.

Pada titik ini keberuntungan kosmonot ‘mengambil giliran fatal. sistem komputer di kapal Soyuz 10 menunjukkan performa yang sempurna. Setelah masuk kembali ke atmosfir,

Diluncurkan April 23, 1971, Uni Soviet Salyut aku adalah stasiun ruang angkasa pertama yang mengorbit bumi. kosmonot Soviet merapat dengan stasiun dua hari kemudian.

kecepatan 10 Soyuz jatuh dari tujuh belas ribu mil per jam sampai tiga ratus kilometer per jam pada saat kendaraan itu pada ketinggian sepuluh ribu kaki. Pada saat itu tiga parasut digunakan dan lembut kapsul disimpan kembali di Bumi di tempat yang telah ditentukan tepat. Yang satunya petunjuk bahwa kemungkinan ada yang salah merupakan kerugian tak terduga komunikasi. Tim pemulihan berkumpul di sekitar kapsul dan membuka kunci pintu untuk memberikan tiga kosmonot seorang pahlawan ‘selamat datang, tetapi terkejut menemukan ketiga duduk diam tegak tak bergerak di kursi mereka. Ketiga orang itu mati.

Sebuah penyelidikan atas tragedi itu menunjukkan bahwa katup menetas adalah baik dibuka atau tersentak terbuka saat kendaraan keturunan dipisahkan dari Salyut. Katup terbuka memungkinkan pasokan oksigen yang berharga untuk melarikan diri ke luar angkasa. katup ini biasanya akan dibuka sebagai pesawat turun melalui tingkat lebih rendah dari atmosfer, menyamakan tekanan di dalam dan di luar pesawat ruang angkasa. Membuka prematur dalam ruang, namun terbukti fatal.

Improvisasi pada Skylab

insinyur Amerika, saat mereka menyelesaikan persiapan untuk peluncuran Skylab, mempelajari kegagalan fatal Salyut dan memperhatikan berhati-hati untuk masalah banyaknya. Meskipun demikian, awal sejarah Skylab adalah salah satu batu, meskipun tidak ada astronot kehilangan kehidupan mereka. Pada tanggal 14 Mei 1973, stasiun Skylab tanpa awak terlempar ke ruang angkasa dalam perjalanan perdananya dengan sebuah roket Saturnus 5. Semua sistem menunjukkan performa yang sempurna sampai enam puluh tiga detik ke dalam memulai, ketika kontroler menerima sinyal yang tak terduga dari Skylab yang menunjukkan bahwa kritis micrometeoroid perisai stasiun itu ditempatkan-sementara masih disimpan di dalam kapal roket. Rupanya getaran selama peluncuran telah menyebabkan perisai halus untuk air mata dan menyebarkan prematur.

Pelindung micrometeoroid merupakan komponen penting karena dua alasan. Pertama, itu dimaksudkan untuk melindungi lokakarya tembok Skylab terhadap penetrasi oleh micrometeor ngebut di angkasa. benda kecil seperti itu umum, sehingga bahaya mereka disajikan itu nyata.Kedua, perisai tersebut dirancang untuk memberikan keteduhan sementara Skylab yang terkena langsung sinar Matahari. Tanpa tameng, stasiun ruang angkasa akan cepat panas.

Perhatian sama adalah kerusakan perisai lakukan untuk komponen lain ketika digunakan. Ketika Skylab dibebaskan dari teluk roket dan dibiarkan melayang bebas, insinyur di tanah sejauh benar menemukan masalah. Ketika perisai terbuka prematur, tidak hanya robek, tapi juga merobek salah satu panel surya pesawat itu. Dengan hanya tiga panel surya kiri, insinyur tanah yang diperlukan untuk manuver menghadapi Skylab Matahari sehingga untuk menghasilkan listrik sebanyak mungkin. Karena hilangnya perisai micrometeoroid Namun, reposisi ini menyebabkan suhu internal meningkat menjadi 160 derajat Fahrenheit-jauh terlalu panas bagi manusia untuk bertahan.

Para kru tetap di lapangan; Sementara itu, Skylab sedang dalam krisis. Di satu sisi, pemanasan yang berlebihan bisa merusak makanan dan film dan dapat menyebabkan isolasi untuk mengeluarkan asap beracun. Kurangnya listrik, di sisi lain, akan melumpuhkan lokakarya dan peralatan elektronik penting lainnya seperti komputer dan sistem navigasi. Tanpa resolusi, darat akan terpaksa membatalkan seluruh proyek.

James Kingsbury, wakil direktur Lab Astronautics, mengatakan kepada tim untuk memecahkan masalah dan untuk “menjaga kendaraan di mode di mana kita dapat tinggal dan mencari cara untuk memperbaikinya. Apa pun yang Anda butuhkan di pusat adalah milik Anda. Ini adalah satu hal yang kita lakukan saat ini. Kami akan menyala

Skylab mengorbit bumi dengan payung metalik (bawah) yang menggantikan perisai micrometeoroid rusak. Stasiun ruang angkasa jatuh dari orbit pada tahun 1979 setelah tiga misi.

segalanya dan semua orang kita yang bisa berbuat apa-apa “. 6 The upon-solusi yang telah disepakati untuk manuver Skylab oleh remote sehingga kerja panel surya yang berada di sebuah sudut 45 derajat ke Matahari. kompromi ini mengurangi suhu interior ke 122 derajat lebih aman Fahrenheit tapi masih menghasilkan beberapa arus listrik.

Pada tanggal 25 Mei awak tiga orang pergi untuk memulai perbaikan. Salah satu tugas yang terlibat menyebarkan sebuah payung metalik darurat, setelah itu suhu turun drastis. Sekarang Skylab bisa diubah untuk mengekspos panel surya untuk lebih dari Sun sinar untuk meningkatkan generasi listrik. Ini perbaikan yang sukses memungkinkan kru untuk menghabiskan 28 hari di stasiun diikuti oleh dua awak berikutnya untuk lima puluh tambahan-sembilan dan delapan puluh empat hari, masing-masing pada akhir 1973.

Hasil pemecahan masalah dengan insinyur di lapangan dan improvisasi oleh astronot di Skylab diproduksi 171 hari operasi yang memenuhi insinyur Amerika yang dirancang dan para ilmuwan yang memiliki kesempatan untuk melakukan eksperimen. Sebanyak 117.000 foto diambil Matahari, yang menunjukkan rincian yang luar biasa dari permukaan matahari, close-up dari bintik matahari, dan angin matahari kekerasan yang dapat menyapu seluruh permukaan panas matahari besar. Toko informasi ditangkap dalam ruang melebihi apa yang telah mengumpulkan pada tahun-tahun sebelumnya ratusan studi dari permukaan bumi.

Bumi juga menjadi subyek pengamatan konstan, menghasilkan 46.000 foto. Meteorologi, ahli kelautan, dan ahli biologi mengamati setiap satu untuk setiap detail yang bisa menambahkan informasi baru tentang kesehatan umum dari planet dan tanda-tanda stres lingkungan.Ditambahkan untuk foto-foto ini adalah database tambahan informasi, hasil dari ratusan jam eksperimentasi dalam ilmu material, biologi, dan kedokteran ruang. Di atas segalanya, studi tentang respon ‘tubuh astronot, untuk periode berkepanjangan di lingkungan tanpa bobot bertemu dengan salah satu tujuan paling penting dari program Skylab, hanya untuk mengkonfirmasi bahwa manusia bisa bertahan hidup di ruang angkasa untuk waktu lama.

Skylab jatuh dari orbit pada tahun 1979 berikut hanya tiga misi, sebanyak 171 berawak hari. Salyut 1, sementara itu, diikuti dengan suksesi meluncurkan enam stasiun ruang, masing-masing membawa nama Salyut. Pelajaran gabungan belajar adalah yang tak ternilai. Kebanyakan dari semua, kepercayaan terhadap kemampuan pemecahan masalah gabungan darat dan astronot sudah cukup untuk memindahkan kedua Amerika Serikat dan Uni Soviet maju menuju misi ambisius lebih membutuhkan ruang stasiun yang lebih canggih.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: