Oleh: maskub | 22 September 2010

pilar semangat mitshubishi

Perusahaan-perusahaan Mitsubishi berbagi rasa tanggung jawab perusahaan. Itu arti dari tanggal asal organisasi Mitsubishi tua lebih dari 130 tahun yang lalu. Ekspresi yang paling jelas dan paling terkenal adalah prinsip Mitsubishi keyakinan diartikulasikan oleh presiden keempat organisasi Mitsubishi, Koyata Iwasaki, di tahun 1930-an. Bahkan setelah lebih dari 70 tahun, semangat dan nilai-nilai ini “Sankoryo” tetap hidup dan saat ini hari ini.

Roh Mitsubishi: Tiga Prinsip Calligraphed oleh Koyata Iwasaki

“Shoki Hoko Responsibility” Corporate = untuk Masyarakat

Berusaha untuk memperkaya masyarakat, baik material dan spiritual, dengan kontribusi terhadap pelestarian lingkungan global.

Usaha adalah melakukan publik, dan perusahaan bertanggung jawab untuk memajukan kepentingan yang lebih besar dari negara tuan rumah mereka. perspektif itu telah ditandai manajemen Mitsubishi dari awal. Dia menyatakan bahwa bisnis yang ideal bagi para manajer dan karyawan harus menjadi ideal memberikan kontribusi bagi kemakmuran nasional. Tujuan utama dari bisnis, dengan kata lain, adalah untuk memberikan kontribusi bagi kebaikan masyarakat.
“Shoji Komei” = Integritas dan Keadilan

Menjaga prinsip transparansi dan keterbukaan, melakukan bisnis dengan integritas dan keadilan.

Koyata berulang kali mengingatkan manajer Mitsubishi membabi buta terhadap berfokus pada angka dan mengabaikan etika bisnis di tengah kemarahan kompetisi. Dia mendesak manajer dan karyawan untuk menanggapi unscrupulousness dengan integritas, untuk melawan kebohongan dengan kejujuran. Dia mengingatkan mereka bahwa perusahaan harus memenuhi harapan sosial tertinggi dalam hal untuk melakukan etis. Itu berarti melakukan yang lebih dari sekedar mematuhi hukum. Ini berarti menghormati kebiasaan dan kepekaan di setiap negara di mana perusahaan Mitsubishi beroperasi.
“Ritsugyo Boeki” Memahami = International melalui Perdagangan

Expand bisnis, dari sudut pandang global mencakup segalanya.

Dua hari sesudah pecahnya Perang Dunia II, Koyata membuat pernyataan tebal pada persahabatan antara mitra usaha perang dipisahkan oleh: “Kami menghitung banyak Inggris dan Amerika antara mitra-mitra kami Mereka telah melakukan banyak proyek bersama kami …. Harus perdamaian datang lagi, mereka lagi harus menjadi teman yang baik dan setia. ” Dengan “Ritsugyo Boeki,” ungkap Koyata pentingnya perspektif internasional.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: